Cerbung

UNTUKMU KUPERTARUHKAN HIDUPKU episode 2

December 21, 2018

Bandung pagi ini gerimis, Saskia bingung enaknya panggil pak Roy pakai Om apa Pak ya…? kalau Armando selalu pangil Om dan kalau dikantor Semarang memanggil pak tapi Saskia gak berani bicara. Armando memandang Saskia masih  menelepon bapaknya kalau barusan sampai di stasiun Bandung dan sudah di jemput pak Roy. Armando senang karena om Roy perhatian banget sama Saskia. ” Kita mampir dulu di Nasi Kalong apa langsung di kontrakan Ando ?” tanya Om Roy. dan dibalas secepatnya oleh Armando’ Ke kontrakan saja om Saskia sudah ngantuk. ” Okey deh….” Om Roy menuju Pasir Kaliki dan masuk ke halaman yang luas, lalu berhenti didepan pintu saat itu sudah ditunggu mang Yayan dan langsung membawa kopor Saskia dan Armando,  ” Selamat datang Den Arman dan Non Saskia ..!” sambutan Mang Yayan membuat lega Saskia yang agak kaku dari tadi. ” Masuk saja Non kamarnya ada dibawah semua, yang atas belum dibenahi. Rumah itu begitu besar dengan tujuh kamar,  dibawah ada empat kamar dan lantai atas ada tiga kamar dengan kamar mandi dalam enam , satu kamar mandi untuk umum dan untuk pembantu . Rumah itu baru saja dikontrak, karena Maminya Armando ingin mengecek sejauh mana  perkembangan kemampuan anaknya dan Omma mau menengok  juga cucunya karena kangen yang mendalam. Kamar Saskia diapit pak Roy dan Armando , mang Yayan sudah menyiapkan teh hangat agar nyenyak tidurnya nanti , karena amat dingin pagi  ini. Saskia meminum teh hangat buatan mang Yayan dan segar lagi nikmat lalu Saskia mohon diri untuk istirahat sebentar, Armando dan pak Roy menuju kamar masing-masing dan beristirahat.

Hidung Saskia mencium bau harum masakan, dan membuat Saskia harus bangun menghampiri sipembuat masakan, ternyata mang Yayan sedang membuat nasi goreng special.                                                                                      ” Minum teh panasnya Non, itu yang baru mamang buat” kata mang Yayan . ” Hemmm..yumy…nasi gorengnya kelihatannya enak mang, tapi aku mau mandi dulu agar tambah nikmat makannya ”  dengan suka cita Saskia meninggalkan dapur tapi nyeruput teh panasnya dulu….cuma sedikit karena masih amat panas, Saskia segera mandi dia tak tahu hatinya begitu gembira Saskia menelepon ibunya dan mengirimi foto rumah itu dan foto sama mang Yayan yang sedang buat ceplok telur, Saskia membantu menata sarapan dan mengambil krupuk udang serta menata lalapannya. Saskia melihat-lihat isi kulkas , disitu ada buah apel dan jeruk. Tiba-tiba mang Yayan berkata ” Jangan non….apel  itu sudah tak baik buat non karena sudah empat hari kalau jeruknya masih bagus, nanti biar mamang belikan buah yang segar di Bandung Indah Plaza, atau di tukang ider sayur non….”  ” Mang Yayan yang belanja sendiri atau Om Roy yang belanja..?” tanya Saskia .     ” Ya kadang Om Roy yang pesan belanjaan yang bagus dan berkwalitas kalau mamang mah cuma kalau di butuhkan dadakan saja sih ” begitu jawab mang Yayan.  Armando sudah bangun dan sudah rapi, tinggal nunggu om Roy saja selesai mandi. ” Pagi den Arman” begitu salam ucapan mang Yayan pada Armando, ” Owh selamat pagi mang Yayan  dan Saskia kasihku… kamu manis sekali pagi ini…sudah telpon ibuk di Semarang..?” sapa Armando pada Saskia juga.                                                                                   ” Pagi juga An, sudah aku telpon ibuk dan bapak juga sudah aku kirim foto..he..he..” Saskia menunjukkan WAnya pada Armando.                                 ” Waaahhh…aku gak ada disini…jahat banget kamu..kok malah mang Yayan yang kamu kirim ke ibuk, ayok kita foto di ruang tamu, mang tolong difoti in ya…” mang Yayan menerima hape dari Saskia dan memfoto mereka. ” Yang bagus mang ..ini bunganya dikenain” ” Gih den….bagus nih punten coba den dilihat…bagus kan Non….”                                                                            ” Iya pinter juga mang kamu fotoin kita berdua….nanti juga fotoin sama boss Roy ya…?” Pak Roy sudah rapi dan mengajak sarapan, mereka duduk di kursi makan dan Saskia mengambilkan makanan serta meminta  mamang  untuk  mengambilkan air putih setelah siap semua mamang memfotonya dan mengirimkan ke ibuk di Semarang dengan ucapan selamat pagi ibuk bapak…mari kita sarapan dan ibuk membalas dengan foto bersama Didik dan Mita juga bapak sedang sarapan  mereka juga  memberikan salam ciuman jauhnya. 

“Kita pagi ini akan ke kantor Pasir Kaliki hanya melihat-lihat situasi dan ruangan kerja mereka, besok kita menjemput Mami kamu juga omma dan Senin kalian berdua harus cek bagian penerimaan barang dan keuangannya juga pendistribusian dan keuangannya kalian harus bisa menemukan  kecurangan walaupun sekecil apapun.” Om Roy menguji kinerja Armando juga Saskia. Saskia dan Armando sudah menjadi makanan setiap harinya sehingga Semarang termasuk bersih dan bebas dari korupsi karena setiap hari selalu dikontrol oleh Saskia maupun Armando, dan om Roy sangat percaya dengan kemampuan mereka berdua karena kecakapan mereka dalam bekerja. Saskia dan Armando melihat kantor CV Titipan Kilat Bandung Permai dan masuk per bagian ruangannya,  bangunan itu dibuat sama dengan bangunan di Semarang agar menunjukkan identitas kantor dan mempermudah mengenalnya pada masyarakat. ” Apa komentar kamu tentang kantor pusat ini Ando…? Om Roy meminta pendapat mereka berdua.                                                                   ” Bangunannya sama Om gak beda dengan Semarang ” kata Armando           ” Tapi lebih luas kantor pusat dong ada ruang rapat dan ruang direksi pula, kalau di Semarang adanya ruang meeting, ruang tamunyapun lebih luas pula” Saskia begitu cermat dan teliti membuat pak Roy mantap Jika Armando memegang usaha bersama Saskia di Jakarta. Pak Roy mendapat telepon dari Beijing pasti maminya Armando, benar dia telpon untuk minta nomor hapenya Armando sekalian ngabari kalau dia sudah di Hongkong dan pesawat akan segera take off jam 09.00 ke Indonesia dan minta di jemput di Cengkareng karena pesawat menuju Bandung ticketnya habis diperkirakan sampai Jakarta jam 13.00 WIB. Mami Armando bernama Liely Song Tan dan ommanya ny Kim Song Tan. Om Roy mengirim nomor Armando dan menyuruh membawa mobil langsung melaju dari Bandung ke Jakarta karena menggunakan jalan tol. Saat ini pukul 08.30 sampai di Jakarta pukul Dua belas dan langsung ke Cengkareng …nyandak om ayuuk kita segera berangkat.                                                                                                   ” Armand ini mami…. segera terbang ke Indonesia jemput ya sayang……”       ” Iya Mami…ini menuju Cengkareng…hati-hati mami, omma baik-baik saja kan…?” hape Liely diberikan kepada nenek dia menggunakan bahasa Mandarin,  Armando kurang paham dan hanya menjawab”  ha..ya..ha..ya…” Saskian cekikian mendengar suara Armando.

” Nainai shi wo Roy, qing bang mang Liely ” omma memberikan hape pada Liely ” ada apa Roy ..omma kangen banget sama Armand apa dia sudah lupa bahasa Mandarinnya…?” dan dijawab Roy ” Ya pastilah sekarang sudah 25 tahun umurnya selalu berbahasa Indonesia pulang ke Beijing kan cuma seminggu ya jelas lupa to Cik, sebentar lagi kan ketemu di Jakarta…oke sabar dulu ya..lagian Armand lagi bawa mobil nih khawatir kalau terganggu…okey…?!”    ” Okey deh Roy kalau aku sudah ambil bagasi dan keluar akan aku tunggu di restoran dan aku kabari kamu ..daagg..” begitu percakapan mereka dan hape sudah mati berarti pesawat sudah take off.  Armando sudah sampai di Jakarta dan lanjut ke Cengkareng mobil dibawa pak Roy ada sedikit kemacetan karena ini weekand wajar saja tapi tetap lancar, memasuki areal bandara pak Roy sudah masuk terminal satu dan langsung ke parkiran dan mendapat parkiran yang dekat dengan kedatangan jadi gak perlu jalan jauh tinggal nyebrang saja. Terdengar pengumuman dari Garuda bahwa telah tiba  GA 873 dari Beijing dan penumpang dipersilakan memasuki pintu kedatangan sambil menunggu bagasi. Armando menelepon Maminya ” Mi aku sudah ada di parkiran dan menunggu mami, pesan makanan apa Mi..?”                                                           ” Armand Mami dan Omma pesan rendang saja sama kerupuk udang…”         ” Okey Mi Armand pesankan sekarang, Armand di restoran Semarang Mi arah pintu keluar dekat cafe jahe wangi Armand tunggu ya…?”                         ” Iya …ini sudah ambil bagasi segera datang….!!” Armand senang sekali Maminya sudah mau menerima hapenya…betapa rindunya ia sama mami karena hampir empat tahun tak jumpa dengannya juga omma. 

Mereka makan rendang dan kerupuk udang yang dirindukan mami dan omma, Mengingatkan Mami pada papinya Armand yang asli Padang kakaknya Roy yang meninggal jelang pernikahan mereka karena korban penusukan ketika di Semarang membuka kantor cabang toko emas . Mata Liely basah, orang tua Roy tidak menyangka sedemikian kejamnya. Liely juga tak mengira kalau dia hamil delapan Minggu setelah kakaknya Roy dimakamkan. dan terus pulang ke Beijing untuk menenangkan diri dan hanya Roy yang tahu masalah ini dan Liely menceritakan ini semua …sebenarnya Roy kasihan dan ingin menggantikan posisi kakaknya tapi Liely menolak akhirnya mereka hanya bersahabat dan Armando dilahirkan di Beijing selama lima tahun bersama omma setelah itu ketemu Roy di Semarang ketika Roy baru Lulus kuliah di UNDIP dengan gelar Drs karena Roy sarjana ekonomi dan Leily mencoba berbisnis jasa titipan kilat dimana Leily bekerjasama dengan sahabatnya dari Shanghai yang tinggal di Bandung dan usaha itu dipercayakan pada Roy, karena Roy ingin kenal dengan anak Leily yang diberi nama Armando maka Leily mengajak Armando ke Indonesia dan tinggal di Indonesia sampai Armando lulus SMP selanjutnya Armando ke Beijing, rupanya Armando tidak betah di Beijing dan balik lagi sekolah SMA di Semarang di Kebondalem.

Bersambung…