Cerbung

PARMIN episode 8 – membantu sahabat lama

September 7, 2018

Jam 05.00 Parmin sudah bangun sekalian shollat berjamaah dengan bapak, ibu  dan kedua adiknya, juga Tarjo yang sudah bangun. Bapak dan Parmin mengobrol selesai shollat,ibu dan Reni sudah mulai ke dapur membuat sarapan , ibu sudah nyiapin opor , sambal goreng ati sejak kemarin tinggal manasin saja, Reni membuat teh hangat, Kinanti baru mandi, karena dia tugas piket pagi ini. Tarjo membersihkan mobil rental yang segera dikembalikan siang nanti.

” Apa rencana kamu hari ini nak..?” bapak memulai ngobrol serius

” Parmin masih ingin dirumah pak, nungguin ibu..ngantar Kinanti dan Reni ke sekolah”

” Gak usah keluar-keluar dulu kamu nak, istirahatlah Kinanti sudah ada yang antar jemput, Reni berangkat naik motor.

” Bapak , anak ibu, sarapan sudah siap” Ibu menyuruh bapak dan Parmin sarapan

” Ibu , Reni mana ..? kok gak ada ?”tanya Parmin

” Dia tadi mandi, mungkin sekarang di kamar, tunggu saja “. Sepeda motor penjemput Kinanti sudah menunggu,

” Ibu bekalnya sudah.?..Kinan buru-buru buk ”

” Sudah..susunya diminum dulu dong ”

” Iya buk….Kinanti berangkat ya Bu, bapak, kak Parmin , AsalamuAllaikum”

” Wa Allaikum salam ” Parmin , Ibu , dan Bapak  membalas salam bersamaan

” Kinan..tunggu…kakak ikut….pak, Buk, kak Parmin Reni brangkat bareng Kinan ya…

Reni ada janji sama teman-teman , asalamuAllaikum”WaAllaikum salam mereka menjawabnya

” Ren kamu belum sarapan Ren..! ” teriak ibu.

” Gak apa bu Reni sarapan di kantin sekolah saja..”

Mereka sudah pada pergi, selesai sarapan Parmin membantu ibu di dapur….

” EEhhh sudah..sudah…kamu mandi saja…siapa tahu ada tamu pagi ini….kok lihat kamu masih lusuh ” ibu melarang Parmin mencuci piring

” Lama gak bantu ibu…rasanya kangen cuci piringnya bapak, Ibu  dan adik-adik.”

” Iya…tapi kamu itu banyak tugas, udah….mandi sana…”  tapi Parmin tetap menyelesaikan piring bapak ibunya sampai bersih betul, baru masuk kamar mandi ,hape berbunyi berkali-kali Parmin gak dengar karena masih asyik mandi

” Itu hapenya bunyi…cepetan nak..” ibu bingung hand phone gak terangkat

” Iya ibu….biarkan saja ..pagi gini kan jatah mandi…ya kan bu..?” Bener juga setelah didatengi hape berhenti. Parmin membuka isi tas punggungnya, mencari kaos yang kemarin diberikan Miciko dan celana 3/4 nya, “ini dia….” Parmin pakai dan berkaca,”Wah lumayan..pintar juga Keiko memilihnya baju bersantai..celana biru dan kaosnya putih , yaah saatnya telpon ayang..” Baru mau telpon hape berdering dari Miciko, ” Selamat pagi sayaang…muach” sambut Parmin , yang disananya sewot sejak tadi telpon gak diangkat

Miciko ngomong pakai bahasa Indonesia tapi di jawab Parmin dengan bahasa Jepang, mereka hanya butuh privaci saja gak enak di dengar orang..pagi gini merajuk, hape dimatikan Miciko  dan beralih ke video call.

” Ni.. baru selesai mandi dan pakai baju baru dari kamu…” Miciko tersenyum dan mengatakan ” cakep sayangku..muach” Miciko mencium hapenya berulang ulang

” Ha..ha…geli…geli…” Parmin menggoda

” Ni aku sibuk..ambil mata kuliah bahasa Indonesia selama dua bulan harus kelar, jadi agak kurang telpon kamu nantinya..?”

” Terus jemput aku kapan..? ” goda Parmin

“Gak sabaran banget siih..? Kan satu bulannya buat kita di Indonesia dan India, jadi tolong fokus kerjaan bener-bener..gantian kamu yang harus telpon aku sekarang  saat ini aku  sibuuk sayaaaang….dan mulai hari ini aku kuliah musim panas cocok kan di Indonesia ? ”

” Iya…cocok cantikku…aku juga sibuk untuk laporan pendidikan dua hari yang akan datang, ni aku lagi off paling menghubungi teman-teman yang berhubungan dengan studyku. Okey sayang selamat belajar… sun sayang buat Keiko aku…muach ”

” Okey bay bay….” hape mati.

” Mas Parmin mobil sudah bersih, kalau mau jalan Tarjo mandi dulu biar Tarjo antar ”

” Makasih Jok nanti bareng bapak saja ” Parmin keluar kamar dan menuju dapur

” Ibu..harus cari teman untuk bantu ibu..biar ibu tidak capek” begitu sapa pagi Parmin sambil meluk ibunya.

” Sudah kok nak…mbok Nah bentar lagi datang…” jawab ibu ” La itu mbok Nah sudah datang..” ” Lo…itu kan ibunya Kabul temen sekolahku ….” tanya Parmin pada ibunya

” Mana ibu tahu, ibu dicarikan Jupri..Jupri disuruh Reni sama bapak” Sekali lagi Parmin memperhatikan mbok Nah, mbok Nah yang merasa di perhatikan langsung bertanya.

” Mas yang ganteng putranya ya bu..?” pertanyaan diarahkan ke ibu Parmin karena gak enak belum kenal.

” Iya mbok Nah, ayo kenalan sama anak sulung saya, Parmin namanya ” bu Rahmat menggandeng tangan mbok Nah.

” O…ini mbok Nah ya..sudah lama mbok kerja disini ?”

” Ya sudah tiga bulan ini mas ganteng”

” Maaf mbok…apa kenal dengan Kabul ?”

” Mas itu anak saya, kok mas Parmin kenal Kabul ?”

” Kabul teman saya mbok….waktu di SMP Muhammadiyah 2, bagaimana kabarnya Kabul mbok? ” Mbok Nah wajahnya tak berubah, masih awet tuanya seperti dulu batin Parmin

” Dia dah nikah mas, tapi runyam rumah tangganya, karena Kabul tidak tetap penghasilannya.”

” Dia itu lumayan pintar lo mbok, ada nomor hapenya mbok?”

” Ada..ini nomornya”

Parmin segera menghubungi Kabul dan mengirimkan sms ” Kabul ini aku Parmin, temen SMP di Muhammadiyah 2 dulu , tolong datang ketempat ibumu kerja di Ibu Rahmat Peterongansari”

terdengar balasan ” Oke siap Parmin”

“Siip mbok sudah di balas, sekarang mbok Nah balik kerja sama Ibu lagi ya, makasih mbok” Mbok Nah kembali membantu ibu menyapu , mengepel, bersih-bersih kamar ,

” Mas Parmin mau dibikin kan teh hangat ?” mbok Nah  mencoba memperhatikan

” Gak usah mbok, air putih saja, trima kasih”

Parmin menelepon pak Ruslan tidak di angkat,coba aku telepon pak Wondo, ” Hallo Parmin ..bagaimana kamu sudah di Semarang ?

” Iya, ini sudah sampai Semarang, saya menghubungi pak Ruslan gak diangkat”

” Pak Ruslan masih di kamar kecil, beseren dia hapenya juga masih di kantor ni.. tadi bunyi dari kamu yaPar ?”

” Iya pak, besok saya mau kesekolahan pak, jam berapa bisa ketemu ”

” Habis jam istirahat ke dua saja..biar kumpul semua, waaah banyak yang kami tanyakan nanti Parmin, tapi nunggu kamu telpon dulu gak enak ganggu istirahatmu”

” Oke pak jam 11 saya ke sekolahan besok selamat bertugas pak Wondo, assalamuAllaikum” ” WaAllaikum salam Parmin makasih”

Pak Ruslan sudah kembali dari kamar kecil, kembali membuka buku catatan pelajaran

” Tadi di telpon Parmin, katanya besok mau kesini jam 11 habis istirahat ke dua, kita harus bilang pada bu Retno biar diagendakan acara besok dan kepala sekolah harus memvasilitasi pertemuan ini”.  ” Iya.. ayuuk pak ..kesempatan baik ini”

Di serambi sekolah ketemu Bu Retno habis mengajar,” Kebetulan sekali, Ayuk bu Retno kita ke kantor ketemu pak Kepala Sekolah” ajak pak Wondo dan pak Ruslan

” Mang ada apa lagi…rembugkan perkelahian lagi…?”

” Bu ini kabar baik tentang Parmin” bu Retno kaget campur senang

” Parmin..? apa dia sudah balik di Semarang ?..aku kudu ning omahe…ning omahe..ketemu ganthengku…uleng-ulengan melu ra pak..? ”

” Iyo mesti melu to..ning iki kudu ketemu pak Kepala  Sekolah sik , akeh rembug sing perlu bantuan Parmin ” pak Wondo menjelaskan ” Yo  wis ayoo pak saiki pisan ” bu Retno begitu menggebu-gebu . Sesampai di ruangan Kepala Sekolah, pak Mulyana langsung menyuruh mereka masuk. ” Bagaimana  pak, bu jadi orang tuanya Hamdan dan Rizal dipanggil ?” Iya pak bisa pak, tapi ini ada kegiatan penting yang harus disampaikan ke siswa juga tentang kedatangan Parmin besok ke Sekolah ini pak ” Pak Ruslan selaku pembimbing OSIS mengajukan usulan dan pasti usulan itu diterima kepala sekolah ” Oya ..? baik pak, bu kita rapatkan saja sekarang biar besok anak-anak siap dengan pertanyaan-pertanyaan mereka dan hari ini bisa di Rapat OSIS kan monggo diatur saya akan siapkan keperluannya kira-kira apa saja dan bu Retno pengadaannya apa saja tolong dicatat , saya on time sampai sore nanti dan pak Wondo, keuangannya dijaga dengan baik ya ” ” Gih siap pak jawab ketiga guru tersebut.

Kabul datang dengan sepeda onthel, dia kelihatan lelah sekali….” AsaamuAllaikum” mbok Nah keluar ,” WaAllaikum salam Le… lungguh sik, mas Parmin sih ngendikan karo bapak Rahmat.”

” Mas Parmin, maaf niko Kabul sampun dugi”

” O ya mbok trima kasih ” Parmin menuju ruang tamu, dan menanyakan kabar Kabul

Kabul malah bingung ” Ini kamu bener Parmin teman sekelasku ?

” Iya..kenapa..? ”

” Kok kamu cakep banget…rak ngiro aku duwe konco gantheng koyok kowe Par..?”

” La saiki wis podho pisah, yo okeh prubahane to Bul.., piye jare wis rabi..entuk bojo sopo, anakmu piro..?”

” Kabarku susah Par, aku kecelakaan disik, bapakku kaget njuk jantungen..trus bablas”

” Karo Pariyah pacarmu mbiyen kuwi yo.. ?

” Iyo la sopo meneh, aku durung tamat sekolah SMA kudu rabi..sekolah kudu metu mergo konangan guru.. Isin aku Par, aku wis golek pegawean tapi sing ono mung pocokan.. .yen ono pegawean mbok aku di tulongi, mesakno anakku arep mlebu TK wae kangelan”

” Yo cobo wae karo bapakku sih butuh tenogo po ora, mugo-mugo sih ono pegawean kanggo awakmu, sedelok emgkas aku arep ning bengkel karo bapak gelem melu po ora? ”

” yo aku tak melu.. sepedaku ben ning kene wae opo tak gowo yo.. ?

“Wis titipno mbok Nah wae rapopo”

Tarjo sudah sarapan dan menstater mobil rentalan yang diperpanjang seminggu lagi. ” Mas diutus siap-siap bapak ” Parmin segera memakai sepatu santai ,Kabul memanggil ibunya untuk nitip sepeda dan ibunya bersedia menggembok sepeda Kabul

Parmin duduk dibelakang sama Kabul dan meminta pak Rahmat menerima Kabul untuk bantu Jupri dicucian motor, kelihatannya pak Rahmat setuju dan minta Tarjo mengaturnya .

Sampai di bengkel  Parmin langsung salaman sama Andi dan Jupri. “Selamat datang mas Parmin yang ganteng”

” Wah mas Parmin tambah ganteng.. putih lagi. .oleh-olehnya mana mas ganteng… he… he… ” celetuk Jupri. Andi mencubit Jupri keras-keras sambil ngomel. ” mbok mulutmu itu di jaga,kita ini lagi kerja makanan saja yang dipikiranmu” Jupri bersungut-sungut menahan pedas pahanya. Tarjo memperkenalkan Kabul sebagai tukang cuci motor membantu Jupri..alangkah senangnya Jupri di bantu Kabul..

” Mas Kabul nanti bersama saya ya, itu ada 3 motor jatah cuci tapi dengerin dulu perintah mas Tarjo ya..”Andi sekarang khusus di bengkel motor sebagai asisten saya dan saya membantu pak Rahmat di bengkel mobilnya kalau dibutuhkan begitu ..nah sekarang selamat melanjutkan pekerjaan dan mas Kabul selamat bekerja ikuti perintah Jupri ya…” Kabul senang sekali dan bersalaman dengan Jupri dan Andi ” Bantu saya ya mas Jupri”  Jupri mengangguk sambil memberikan tanda jempol ke Kabul.

Rapat OSIS bersemangat, dilanjut bersih- bersih kelas  dan menghias ruangan , Bu Retno membelikan makanan untuk makan siang , pak kepala sekolah datang membawakan buah dan jajanan , kita selesaikan sampai betul-betul siap seperti acara tiga bulan yang lalu.”Pak Kepala Sekolah kami akan ke rumah Parmin sore ini untuk mengkondisikan Parmin bagaimana pak?” kata pak Ruslan

” Ya gak apa-apa, saya yang nemenin anak-anak di sekolah saja, monggo silakan pak Ruslan , pak Wondo dan bu Retno.”

Sampai di gang rumah Parmin bu Retno heran, ramai bener jalan ini ada parkiran sepeda motor, mobil dan kayaknya ada pesta ini..bagaimana pak tetep masuk nggak..?”

” Ya , haruslah kan kita ada kepentingan sama Parmin,” mereka sepakat masuk, banyak siswa-siswi SMKN 1 disini heee..itu ada Bu Yayuk guru SMK 1 mereka bersalaman  dan menuju rumah kontrakan pak Rahmat, Reni melihat ini segera memanggil kakaknya yang lagi ngobrol sama teman-teman Reni, ” Kak Bu Retno, Pak Ruslan dan pak Wondo pada kesini,”Parmin langsung minta maaf dan menyambut guru-guru nya

” Pak, Bu monggo mlebet wonten griyo” senyum Parmin membuat klepek-klepek bu Retno. Pak Rahmat dan Ibu  menyambut guru Parmin dan memberikan teh botol serta ala kadarnya, “monggo bu itu ada bakso, mie godhog/goreng dan mie ayam atau pecel.Terima kasih pak/bu saya hanya sebentar ketemu Parmin saja, ” Pak Ruslan dan Bu Retno masuk ke dalam sedangkan pak Wondo di tahan bu Yayuk untuk ngobrol.

” Apa kabar Parmin yang ganteng uleng-ulengan” bu Retno memegang tangan Parmin senang sekali, sementara teman-teman Reni ketawa mendengar Bu Retno bilang uleng-ulengan.” Baik Bu Alhamdulillah, silakan duduk” Parmin mempersilahkan duduk tamu-tamunya. Pak Ruslan hanya cros cek saja keadaan Parmin dan menceriterakan acara besok siang, dan Parmin menyatakan siap akan datang bersama ibu bapak dan adik adik nya.

 

 

bersambung…….